Kutipan Media

PKS Banten Gelar Lomba Baca Kitab Kuning

SERANG, (KB).- DPW Partai Keadilan Sejahtera (PKS) menggelar lomba baca kitab kuning. Kegiatan itu dibuka Ketua Fraksi PKS DPR RI KH. Jazuli Juwaini, Ahad (23/9/2018).

Dalam sambutannya, KH. Jazuli Juwaini mengatakan, Fraksi PKS DPR RI rutin menggelar lomba baca kitab kuning setiap tahun. Pada 2018 memasuki periode penyelenggaraan yang ketiga kalinya.

“Setiap provinsi, pekan ini menggelar lomba babak penyisihan di tingkat provinsi. Pemenang tiap provinsi berhak mewakili daerahnya untuk mengikuti babak final di tingkat nasional. Kegiatan itu akan dilaksanakan pada 10 Oktober 2018 di DPR RI Senayan Jakarta,” katanya.

Ia mengaku bersyukur dan berbesar hati, sebab lomba baca kitab kuning direspon secara antusias oleh santri dan pondok pesantren seluruh Indonesia.
Hal itu, kata dia, terbukti dari animo peserta yang terus meningkat dari tahun ke tahun. Tahun 2018 lomba tidak hanya diikuti oleh santriawan, tapi juga santriwati. “Peminatnya juga luar biasa antusias,” katanya.

Anggota Komisi I DPR RI menegaskan, lomba baca kitab kuning diselenggarakan oleh Fraksi PKS untuk memberi pesan bahwa tradisi keilmuwan pesantren ini harus terus dipelihara dan menjadi kebanggaan bangsa.

“Ini adalah bukti bahwa PKS terus mencintai dan memuliakan ulama, santri, dan pesantren,” tambahnya.

Dikatakannya, pesantren dan kitab kuning adalah bagian dari khasanah pendidikan di Indonesia dan kewajiban umat Islam untuk menjaga dan melestarikannya.

“Lomba ini adalah salah satu sarananya, agar seluruh rakyat punya tanggung jawab untuk menjaga pesantren dan tradisi keilmuwannya,” tandasnya.

Kita ingin, lanjut Jazuli, bangsa ini menghormati, mencintai dan memuliakan para ulama, santri dan pesantren yang memiliki jasa dan kontribusi besar dalam sejarah kemerdekaan bangsa. Bukti penghormatan itu antara lain dengan terus mencintai, mengembangkan dan mengokohkan tradisi keilmuwan pesantren.

“Bangsa ini berhutang besar pada ulama, santri dan pesantren. Pekik takbir dan semangat jihad mereka lah yang memerdekakan bangsa ini. Bahkan kiprah mereka terus berlanjut hingga saat ini, khususnya dalam menjaga martabat dan moralitas bangsa Indonesia,” katanya. (KO)*

sumber : kabar-banten.com

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


*

Back to top button